Pengikut

Jumaat, 29 Mac 2013

Setiap Ibu bapa Ada Cara Didikannya Tersendiri~Ana Bersyukur!.:)

Bismillahirrahmanirrahim...~

Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah...
pagi yang cerah untuk memulakan coretan baru..dah beberapa minggu ana diamkan diri,bukan tak mahu kongsi ilmu di medium ni,tapi kekangan masa sekarang ni yang membuatkan kurang memberi perhatian pada blog ni..sambil-sambil tu ana duk aktif di facebook..he..!_!.

Alhamdulillah,dalam laman sosial ni,macam-macam ana dapat belajar.dari yang perkara benar sehinggalah perkara yang menimbulkan keraguan..see?fitnah banyak sangat di laman sesuwang ni..-_-...

tapi,abaikan benda tu..takut-takut diri ni terjebak sekali.Allah...hindarkan aku dari perkara-perkara yang menimbulkan syak wasangka ni..

In shaallah..hari ni ana bagai ditarik-tarik oleh kekunci laptop ni untuk menaip,berkongsi,menulis,melakar dan seangkatan dengannya mengenai cara ibu bapa mendidik anak-anak mereka..why ana nak tulis mengenai ini?(dah bercampur bahasa ana)..huhu..ana memang sedia maklum,ramai dah tahu tentang hal ni,TAPI!!ana tegaskan di sini,ramai ibu bapa yang Tersalah didik.bukan bermaksud tak pandai didik anak-anak,tapi tersalah dalam mendidik.

Ibu bapa mana yang suka anak-anak depa rosak?tak beragama?.tak dakkan?


Setiap orang tua pasti menginginkan buah hatinya menjadi anak yang soleh dan solehah.
Anak soleh-solehah merupakan harta yang paling berharga bagi orang tua.
Untuk mendapatkan semua itu, tentu harus ada kesungguhan yang tinggi dari orang tua dalam mendidik anak.
Salah satu yang wajib diajarkan kepada anak adalah segala hal tentang al-Quran kerana ia adalah pedoman hidup manusia.

Firman Allah S.W.T:

Sesungguhnya al-Quran ini memberikan petunjuk kepada jalan yang lebih lurus dan memberikan khabar gembira kepada orang-orang Mukmin yang mengerjakan amal soleh bahawa bagi mereka ada pahala yang besar.  - QS al-Isra' (17: 9)






Alhamdulillah..ana kongsikan sikit cara emak dan ayah ana didik kami adik beradik ni.pada sewaktu dahulu(macam bercerita,he),emak dan ayah ana bukanlah dari kalangan keluarga yang berpengetahuan agama yang tinggi.sekadar tahu sembahyang,mengaji..bab2 aurat tak tahu langsung..emak dan ayah ana mendapat nur hidayah selepas mendengar nasyid nada murni yang bertajuk dunia oh dunia.sejak dari itu.emak dan ayah ana mengambil inisiatif mendidik kami dengan memasang dan memperdengarkan nasyid dan bacaan al-quran dari Imam Saad Said Al-Ghamidi kepada ana dan adik beradik ana.

kenapa emak dan ayah ana lakukan macam tu?sebab mereka rasa mereka tidak ada ilmu agama untuk mendidik ana dan adik beradik.jadi,dengan cara memperdengarkan ana dan adik beradik yang lain kepada nasyid,bacaan al-quran melalui cd,akan dapat mendidik kami tentang pengetahuan agama.

Tapi jangan terkejut.emak dan ayah ana memperdengarkan ana dan adik beradik yang lain nasyid dari seberang,Indonesia..kenapa?bukan sebab kumpulan nasyid malaysia tak bagus,tapi nasyid indonesia ni lebih dalam maksud yang tersirat.walaupun cara pemakaian mereka kurang kain sikit,dan ada ala-ala dangdut,tapi ambil manfaat dari mesej yang disampaikan tu.:).

gambar hiasan..:D..


masa sekolah dulu,ustaz atau ustazah baru nak ajar menyanyi lagu anak nabi kita,25 rasul dan 10 malaikat,ana dan adik kembar ana dah menyanyi dulu..sampaikan kawan-kawan pelik macam mana ana dan adik kembar boleh tahu lagu yang akan ustaz atau ustazah nyanyikan..ringkas ana jawap,''mak ayah ajaq''...:)..

sampailah sekarang,ramai yang kawan-kawan yang bertanya,ana tau dari mana semua nasyid-nasyid lama yang tak pernah orang lain hiraukan.remaja-remaja zaman sekarang suka,nasyid yang berunsurkan cinta,kahwin,puitis-puitis romantika..hmm..ana ada jugak layan nasyid-nasyid sekarang tapi tak sama dengan nasyid yang dulu2..lebih bermakna dan menginsafkan..

Inilah cara didikan awal dari emak dan ayah.selebihnya,panjang pula nak kongsikan.jadi,mungkin ada ibu bapa yang mendidik dengan baik,tapi tidak menjadi.jangan berputus asa.


Allah telah menceritakan dalam Quran Surah Luqman ayat 13-19, lihat:
“Dan (Ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi nasihat kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar ….. Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai”.


anak-anak,jangan salahkan ibu bapa anda.cuba muhasabah diri balik..jangan gunakan alasan ''mak ayah aku tak solat,mak ayah aku tak tutup aurat'',macam mana aku nak ikut??.''cuba fikir guna inisiatif lain..kalau mak ayah tak boleh nak didik kita,carilah peluang untuk pelajari sendiri dan ajar kembali mak dan ayah..tak salahkan?..anak soleh@solehah sentiasa mendoakan kedua ibu bapanya.:)

Ibu bapa pula,jangan sesekali lupa akan tanggungjwab serta amanah dari Allah s.w.t.jangan syok nak kahwin ja,nak pahala kahwin,tapi lupa tanggungjawab yang sebenar..Allahuakbar..bukan senang memikul tanggungjawab ni..
kalau ibu bapa dah buat yang terbaik,tapi masih jugak anak-anak tidak mendengar kata,ana sertakan doa didik anak ni..moga2 bermanfaat..



In shaallah..moga-moga,segala usaha kita,Allah permudahkan.

dah terpanjang pula kisah kali ni..tu la,dah lama tak menaip..jadi macam sebuah karangan yang panjang dah..
ana kongsikan sedikit koleksi-koleksi nasyid didikan dari mak ayah ana..:)..









satu-satunya nasyid qasidah dari indonesia..lagu2nya memberi maksud yang saat bermanfaat.:)




In shaallah..ana sertakan jugak beberapa video nasyid yang sekian lamanya..dah bertahun-tahun cari,alhamdulillah..jumpa jugak..selamat berhibur..:)..~


                                           video



video




dua video ja ana boleh buh..apa pun jazakallah sudi membaca catatan yang panjang ni..~
Wallahua'lam.







Rabu, 27 Mac 2013

Allah Kagum Dengan Kita??

Bismillahirrahmanirrahim...



In the name of ALLAH, Alhamdulillah sekali lagi berpeluang ana menulis di blog titis – titis tarbiyah ini. Pada awalnya ana merasa terpanggil untuk menulis berkaitan perasaan ana yang telah banyak berubah – ubah atas permasalahan demi permasalahan. Namun, kembali kepada tajuk entri ana, ana ingin berkongsi dengan pembaca triple T(titis – titis tarbiyah) berkaitan dengan diri kita.

Siapa ya, diri KITA ini?

Jika kalian berusia dalam lingkungan 20 hingga 40 tahun, maka kalian adalah KITA yang ana maksudkan. Pemuda harapan bangsa. Jika ingin melihat kemajuan atau masa depan sesebuah Negara maka lihatlah pemudanya. 3 rangkai kata yang ana biasa dengan. Selalu sangat pemuda ini dikaitkan dengan orang yang amat diharapkan. Kenapanya? Dalam satu bahan yang an abaca, dikatakan pemuda ini kuat, berani dan macam – macam sifat mahmudah ada pada pemuda. Namun, saudara dan saudari yang bergelar pemuda setuju atau tidak dengan 3 rangkai kata yang ana war – warkan?

Jom menyelusuri sirah Nabi S.A.W!

Baca dan renunglah apa yang kita buat semasa berada dalam setiap tahapan yang kita baca:

*
Usia 0 – 4 tahun; sudah menjadi yatim à
HIdup dengan ketiadaan ayah dan seterusnya berseorangan bukan satu situasi yang mengembirakan bahkan selalunya jika kita lihat kisah anak yatim ini, mereka selalunya merindui untuk bermanja dengan ibu dan ayah. Namun, kadang kala mereka akan lebih cepat matang kerana semua perkara terpaksa dilakukan dengan tulang empat kerat serta akan yang dikurniakan. Kita, kita yang punya ayah dan ibu bagaimana ya? Adakah terlebih dimanjakan sehinggakan nak cuci pinggan sendiri atau cuci pakaian dalam sendiri pun kena minta ibu atau bibik yang cuci?


* Usia 4 – 6 tahun; pembelahan dada, kembali ke ibunya à
kematangan spiritual dan kecukupan kasih sayang Dikasihi oleh Halimatul Saadiah dan mempelajari kehidupan sebenar bangsa ARAB


* Usia 6 – 8 tahun; tinggal bersama kakeknya à
pengalaman politik yang intensif. Abdul Mutalib seperti yang kita ketahui adalah salah seorang pemuka quraisy yang disegani dan sejarah beliau juga amat banyak. Beliau amat menyayangi cucunya MUHAMMAD S.A.W. Bapak borek anak rintik. Seperti Tun Abdul Razak dan Datuk Seri Najib. Yang tua akan memberikan teladan baik kepada yang muda. Situasi sama berlaku kepada nabi S.A.W. Bukan semua perbuatan Quraisy adalah satu yang buruk. Maka dari aspek kepimpinan kekasih kita dapat sedikit sebanyak melihat daripada kakeknya.

* Usia 8 tahun; bekerja mengembala kambing bersama pamannya

* Usia 12 tahun; bisnis internasional bersama pamannya

*Usia 15 tahun; pengalaman militer dalam perang Fijar. Kita tengah sibuk menjawap soalan objektif Penilaian Menengah Rendah!

* Usia 25 tahun; menikahi khodijah à
Ketua keluarga

* Usia 25 – 35 tahun; telah memiliki pengalaman sebagai kepala
keluarga, pedagang, orang kaya, pemuka masyarakat,dan berbagai aktifitas social malah di usia 35 peristiwa membangunkan kaabah berlaku.

Lihatlah, baginda ditarbiyah dengan baik, sepanjang zaman pemudanya baginda telah mempunyai pelbagai pengalaman daripada perkara yang menyedihkan seperti menjadi yatim hingga menjadi orang yang dipercayai (al – amin).

PEMUDA KINI
"Maka datanglah setelah mereka
generasi yang yang lemah,
Yang meninggalkan sholat dan
mengikuti syahwat, maka mereka
Akan menemukan jalan kesesatan "(19:59)



إن ربّك ليعجب للشّاب لا صبوة له (رواه الروياني عن عقبة)

"Sesungguhnya Tuhanmu kagum kepada seorang pemuda yang tidak memiliki sifat shabwah (kejahilan dan keanak-anakan)."


Sifat Shabwah

Pengertian

* Rindu kepada zaman kanak-kanak atau sifat keanak-anakan.

Lambat menyedari sudah dewasa dan mempunyai tanggungjawab. Lebih suka serahkan tanggungjawab kpd orang lain, rasa xbersalah apabila merugikan orang lain

* Cenderung kepada hal sia-sia atau permainan
* Cenderung melakukan kebodohan

Terdorong dgn gelojak emosi kerana darah mudanya. Melakukan kerosakan, menyebabkan kerugian.

* Petualangan yang liar

Lakukan sesuatu yang baru utk buktikan kejantanan dan keberaniannya. Kesannya, rugi fizikal, material dan mental. Rugi diri sendiri dan orang lain.

Cara Melawan Sifat Shabwah


* Jangan menyendiri

Mencari seseorang utk menyelesaikan masalah remajanya, berbincang dan memohon doanya.

HR Ahmad: "Izinkan aku berzina." "Celaka engkau". "Suka apabila jadi pada ibumu?" "Aku xsuka". "Begitu juga orang lain." "Kakak dan adik perempuanmu?" "Emak saudara ayahmu?" "Emak saudara ibumu?" "Ya Allah, ampunilah dosanya, sucikanlah hatinya, lindungilah farjinya". Selepas itu dia tidak lagi memandang perkara-perkara haram.

* Libatkan diri dengan aktiviti dewasa

Mempercepat kedewasaan dan rasa tanggungjawab, meninggalkan sifat keanak-anakan.

Faham dimana kita? Sebagai mahasiswa, ana cadangkan marilah kita fikir ke depan. Bak slogan MPP UNIMAS yang baru "revolusi minda". So, mahasiswa unimas sekalian, ana cadangkan kita fikirkan bagaimana ingin menambahkan ilmu bukan hanya menambah ilmu hiburan semata dan hanya belajar budaya sarawak dengan cara yang sangat sempit( belajar hanya budayanya daripada tarian semata) Sarawak kaya dengan budaya dan etnik maka pemikiran setiap etnik berbeza serta di Sarawak ini variasi agama juga besar. Ana bukan mengajak kepada pularisma atau liberalism, ana menyeru kepada perkongsian ilmu dan melatih diri berfikir secara ilmiah bukan kebudak sekolahan sahaja.

* Kunjungi orang yang soleh dan ahli ibadah.

Imarahkanlah Surau – surau kolej. Jika ana cadangkan kalian baca quran di dewan kuliah atau di tepi tasik UNIMAS pastinya kalian akan segan jika tidak pernah berbuat demikian. Tapi semua tahukan kita tidak boleh sesekali tinggalkan quran. Jadi, di mana nak baca quran dengan rasa tenang? Surau atau rumah ALLAH.

* Pilih kawan yang baik

Bantu proses menjadi soleh, cerdas dan bertanggungjawab.

HR Abu Daud: Seseorg akan ikuti kawan karibnya. Oleh itu, perhatikanlah orang yang akan dijadikan kawan rapatnya.

* Berlatih bekerja dan berusaha

* Kerja rumah, hubungan kejiranan, cari rezeki halal.
Bermain permainan sesuai dan bersifat mendidik

Sesuai dengan fitrah dan jantinanya.HR Ahmad: Ajarlah anak kamu berenang, memanah dan menunggang kuda.

Jadi rakan sekalian, mari kita renung. Adakah kita telah mempergunakan usia yang ALLAH berikan ini dengan baik? Adakah kita telah benar – benar berguna untuk agama kita ini? Ana akhiri entri kali ini dengan sepotong hadis dan ayat suci AL – QURAN

Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.(QS. 18:13).

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: "Sebilangan manusia yang dinaungi Allah di bawah naunganNya pada hari kiamat iaitu hari yang tidak ada sebarang naungan padanya selain daripada naungan Allah; di antaranya ialah: pemerintah yang adil, pemuda yang hidupnya sentiasa dalam mengerjakan ibadah kepada Tuhannya, orang yang hatinya sentiasa terikat dengan masjid, dua orang yang berkasih sayang kerana Allah di mana kedua-duanya berkumpul dan berpisah untuk mendapat keredhaan Allah, orang yang dipujuk oleh perempuan yang kaya lagi rupawan untuk bersatu dengannya lalu ia menolak dengan berkata: "Aku takut kepada Allah!", orang yang bersedekah secara bersembunyi sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberi oleh tangan kanannya, dan orang yang menyebut atau mengingat Allah dengan keadaan tidak ada dalam ingatannya perkara lain, lalu menitis air matanya kerana mengingatkan sifat Jalal dan sifat Jamal Allah.." (HR Abu Daud dan Ibnu Majah)


Rujukan:

1. Hadis 8, Syarah Lengkap Arba'in Ruhiyah, Fakhruddin Nursyam, Bina Insani Press Solo, Juli 2007
2. PEMUDA IMPIAN oleh Abu Faris

Mengenali Untuk Mencintai..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah..setelah sekian lama kanvas corat-coret ni sepi tanpa contengan,hari ni,ana masih diberi peluang oleh Pencipta manusia untuk bernafas dan menyerbarkan ilmu yang dipelajari walau satu ayat..

In shaallah..malam yang dingin,hujan renyai-renyai ja tadi,terasa nak berkongsi sesuatu dengan sahabat-sahabat alam maya ni..:)..mesti rindu ana kan kan kan??.>_<.hehehe..gurau-gurau ja..

In shaallah..baru tadi ana buka akaun fb ana,ana ternampak satu coretan di wall salah seorang sahabat tentang perkongsian cerita ''Mengenali Untuk Mencintai''..mula-mula ana ingatkan cerita tentang pasangan bercinta,atau cerita cinta selepas nikah.yela..sekarang ni fenomena cerita tentang cinta-cinta pula di facebook ni..jadi,ana abaikan kisahnya..asyik-asyik membaca status sahabat-sahabat yang lain,tiba-tiba naik lagi di suapan berita ana tentang kisah itu.

jadi,terdetik dalam hati untuk membacanya..bila ana baca dari permulaan,rupa-rupanya sangkaan ana meleset sama sekali..jadi serba salah pula..

selepas habis baca,ana minta keizinan pada tuan status tu untuk copy dan kongsikan pada sahabat-sahabat yang lain.ramai yang tidak tahu akan hal ini..
In shaallah..ana kongsikan di blog ana ni..moga bermanfaat ya..:')..





 ''MENGENALI UNTUK MENCINTAI''

1) Mu’adz bin Jabal yang menjerti dan menagis teresak-esak sehingga beliau pengsan oleh sebab dapat berita tentang kematian Rasulullah SAW.

2) Rasulullah telah patah gigi di dalam perang Uhud, berita itu sampai ke Awais dan Awais di rumahnya sanggup mematahkan giginya sendiri kerana hendak merasai apa yg Rasulullah telah rasai.

3) Ada seorang pedagang minyak wangi, di Madinah. Setiap kali pergi ke pasar, dia singgah dulu ke rumah Rasulullah Saw, dia tunggu sampai Rasulullah keluar. Setelah Rasulullah keluar, dia
hanya mengucapkan salam lalu memandang Rasulullah saja, setelah puas dia pergi. Suatu hari setelah dia ketemu Rasululllah dan dia pergi, lalu tak lama kemudian balik dari pasar dan dia datang kepada Rasulullah Saw dan meminta izin, “Saya ingin melihat engkau ya Rasulullah, karena saya takut dan tidak sanggup tidak dapat melihat tuan seperti ini lagi.”

4) Abu Ayyub Al-Anshari. Ketika Rasulullah hijrah ke Madinah, beliau beristirahat dahulu di pinggiran kota menginap di rumah Abu Ayyub Al-Anshari. Rumahnya itu dua tingkat, Abu Ayyub dan istrinya di tingkat atas dan Rasulullah Saw di bawah. Pada malam hari Abu Ayub dan istrinya tidak sanggup tidur karena mereka takut menggerakkan tubuhnya, semua terbujur seperti sebongkah kayu menahan dirinya untuk tidak bergerak. Mereka takut kalau bergerak, nanti debu-debu dari atas itu berjatuhan kepada Rasulullah. Setelah Rasulullah mengetahui hal itu, beliau sangat terharu lalu kepada Abu Ayub diajarkan sebuah doa sebagai penghargaan beliau atas cinta yang tulus dari Abu Ayub.

5) Dalam perang Uhud, ketika kaki Rasulullah terluka, ada seorang sahabat melihatnya lalu mengejar Rasulullah. Dia pegang kaki itu lalu dia bersihkan luka itu dengan jilatannya. Rasulullah terkejut lalu berkata, “Lepaskan! Lepaskan!” Sahabat itu berkata: “Tidak Ya Rasulullah, aku tidak akan melepaskannya sampai luka ini kering!”

6) Rasulullah sedang membariskan pasukannya karena Rasulullah selalu merapikan barisan pasukannya. Ternyata ada seorang sahabat, mungkin karena perutnya terlalu besar, selalu perutnya itu berada di luar barisan. Kemudian Rasulullah datang dan memukul perutnya itu agar dirapikan dengan barisan. Lalu sahabat itu memandang Rasulullah dan berkata: “Engkau diutus untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam, kenapa kau sakiti perutku?” Lalu Rasulullah turun dari kudanya, dan menyerahkan alat pemukul itu, lalu berseru: “Pukullah aku! Sebagai qishas atas
kesalahanku.” Kemudian orang itu berkata: “Tapi engkau pukul langsung kepada kulit perutku.” Lalu Rasulullah segera membuka pakaiannya, tiba-tiba sahabat itu memeluk Rasulullah dan mencium perutnya. Rasulullah terkejut dan berkata: “Ada apa denganmu?” Sahabat itu menjawab: “Ya Rasulullah, genderang perang sudah ditabuh, mungkin ini adalah saat terakhir perjumpaanku denganmu. Saya ingin sebelum meninggal dunia, sempat mencium perutmu yang mulia.”

7) Bilal yang selalu adzan semasa hidup Rasulullah tidak mau beradzan lagi setelah wafat Rasulullah karena Bilal tidak sanggup mengucapkan “Asyhadu anna Muhammad Rasululah” karena ada kata-kata Muhammad di situ. Tapi karena desakan Sayyidah Fatimah yang saat itu rindu mendengar suara adzan Bilal, dan mengingatkan beliau akan ayahnya. Bilal akhirnya dengan berat hati mau beradzan. Saat itu waktu Subuh, dan ketika Bilal sampai pada kalimat Asyhadu anna Muhammad Rasulullah, Bilal tidak
sanggup meneruskannya, dia berhenti dan menangis terisak-isak. Dia turun dari mimbar dan minta izin pada Sayyidah Fatimah untuk tidak lagi membaca adzan karena tidak sanggup menyelesaikannya hingga akhir. Ketika Bilal berhenti saat adzan itu, seluruh Madinah berguncang karena tangisan kerinduan akan Rasulullah Saw.

8) Seorang budak bernama Tsauban sangat menyayangi dan hatinya selalu merindukan Rasulullah Muhammad SAW. Sehari saja tidak bertemu Nabi, rasanya seperti setahun baginya. Kalau bisa dia ingin bersama Rasul setiap waktu. Karena jika tidak bertemu Rasulullah, dia amat sedih, murung dan seringkali menangis. Demikian juga yang dilakukan Rasulullah terhadap Tsauban begitu mengetahui betapa besarnya kasih sayang Tsauban terhadap dirinya. Suatu hari Tsauban berjumpa Rasulullah SAW dan berkata, “Ya Rasulullah, saya sebenarnya tidak sakit, saya sangat sedih jika berpisah dan tidak bertemu denganmu walaupun sekejap. Jika sudah bertemu barulah hatiku menjadi tenang dan gembira sekali. Apabila memikirkan akhirat, hati ini bertambah cemas dan takut kalau-kalau tidak dapat bersama denganmu. Kedudukanmu sudah tentu di syurga yang tinggi. Sedangkan saya belum tentu, entah di syurga paling bawah atau yang paling mencemaskan, kemungkinan tidak dimasukkan ke syurga langsung. Jika demikian, tentu saya tidak akan bertemu denganmu lagi.” Rasulullah amat terharu mendengar perkataan Tsauban. Namun beliau tidak dapat berbuat apa-apa karena balasan surga atau neraka bagi setiap hamba itu hak dan urusan Allah. Maka setelah peristiwa itu, turunlah wahyu kepada Rasulullah SAW yang berbunyi; “Barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang- orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: nabi-nabi, para shiddiqin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (QS An Nisaa’:69). Mendengar jaminan itu Tsauban pun tersenyum. Hatinya menjadi tenang dan gembira kembali.

Kenalilah peribadi Rasulullah. Pasti hatimu mencintainya.

Semoga Bermanfaat. Perkongsian bersama.:')..