Pengikut

Ahad, 30 September 2012

ISLAM ITU SENANG DAN MUDAH..>~~

akhir-akhir ni ramai yg bertanya soalan ni... 

adik : "kak, npe akak pakai tudung labuh ek..suka lah tgk kak, rasa cam nak pakai jer..tapi..... (dengan alasan)... "
ana : senyum seketika sebelum memberi jawapan "tak lah dik, akak tidak pakai tudung labuh, tapi menutup aurat..."
adik : (menggaru kepala) "laahh...nape plak akak ni...."

> perbualan bersambung dengan panjang lebar..<

ringkasan jawapan soalan adik tadi...

PANDUAN MENUTUP AURAT BAGI MEREKA@ YANG BARU NAK BELAJAR ISTIQOMAH DAN SEMPURNA

1. kepala...ditutup menggunakan tudung lah biasanya
ciri2 tudung mengikut syarak :
-labuh hingga menutup paras dada
-tidak jarang
-tidak membentuk kepala atau leher (dililit terlalu ketat)
-tidak mengenakan sanggul di belakang kepala

jawapan kepada adik tadi :
>>>>cuba adik tgk, cukup tak 4 sifat ni pd tudung kita...?
islam takder kater suruh pakai TUDUNG LABUH pun kan...Takde kater wajib pakai tudung labuh.. cumanya TUDUNG LABUH tu yg sebaik2nya dik =)

2. tubuh badan ...ditutup menggunakan baju lah biasanya
ciri2 baju mengikut syarak :
-tidak ketat hingga membentuk badan
-menutup hingga paras punggung
-tidak jarang
-panjang tangan baju hingga ke paras lengan...

jawapan kepada adik tadi :
>>>>cuba adik tgk, cukup tak 4 sifat ni pd baju kita...?
islam takder kater suruh pakai JUBAH pun kan...asalkan kita penuhi ciri2 ni dgn sempurna dah ckup dahcumanya JUBAH tu yg sebaik2nya....

3. kaki....ditutup menggunakan kain atau seluar lah kan
ciri2 seluar mengikut syarak :
-tidak ketat hingga membentuk kaki
-menutup hingga paras buku lali
-tidak jarang

jawapan kepada adik tadi :
>>>>cuba adik tgk, cukup tak 3 sifat ni pd suar kita...kalau cukup tak perlu dah nak risau...ISLAM TAKDA KATA PUN WAJIB PAKAI KAIN BAGI PEREMPUAN kan...?

4. kaki...biasa ditutup dengan stokin lah kan

boleh jer kalau tanak pakai stokin, kamu pakai seluar yg labuh sikit atau kain labuh sikit, kemudian pakai kasut bertutup...kan tertutup kaki tu kan...

jawapan kepada adik tadi :
>>>>cuba tgk kaki tu, muhrim nampak tak..haa...cuba ikut panduan akak bg td...tp kalau andai kata terselak sedikit tanpa sengaja , itu dimaafkan dik..bukan akak mandai2 ckap tapi akak rujuk pada penyampaian ustaz azhar...takda pun ISLAM KATA WAJIB PAKAI STOKIN KAN...cuma itu yg terbaik...yg paling sempurna...

perbualan yang berakhir dengan rasa seronok...bahagia...tak tergambar perasaan ni...mudah kan sebenarnya.... ISLAM ITU MUDAH SAHABAT2ku LAGI MEMUDAHKAN...tak susah kan nak tutup aurat....dapat pahala pulak tu...jadi jom tanam rasa transformasi dalam hati kita ke arah yang lebih baik... insyaALLAH..... =)

Sabtu, 29 September 2012

BAKAL TIBA HARI ITU..~~~~

assalamu'alaikum....

kaifahal ya ahlul ummah ku??..pagi ni cantik sangat dengan cuaca yang redup...hmm...
first time ana menaip dalam blog ni bukan perkongsian ilmu,tetapi perkongsian rasa..huhu...rasa kekok mula2 sebab tak pernah lagikan nak kongsi rasa ni..
tapi disebabkan akan tiba hari itu,ana kongsikan jugak..takut2 tak sempat nak update my comel blog ni..hihi...>_<...

hmm..ada apa ye hari yang bakal tiba tu??..hmm...berdebar-debar pulak rasanya...Allah maha mengetahui...mesti my blogger tertanya-tanya kan kenapa ana tulis tajuk macam tu..sebab apa ye?..ana pun tak tahu..haha..:D..its ok....ana cerita sikit-sikit mengenai ''hari yang bakal tiba itu''..^_^

persiapan dah buat.tapi tak sepenuhnya lagi...ini tak siap,itu tak siap..aduh!!..macam mana ni..mesti ayah dan mak mengamuk ja ni...hmm...rakan-rakan dah siap ke ha buat persiapan ni??..Allah...yang tahu resah hati ini..adakah ''si dia'' pun dah bersedia??.insyaallah...''si dia'' tu selalu bersedia...(ntah sapa la si dia tu)...

majlis merisik dan pertunangan dah lepas dua bulan lalu..masa bulan puasa..alhamdulillah...semuanya berjalan lancar...3 minggu jugak nak wat semuanya berjalan lancar masa pertunangan..sebab ada merisik sekali..tu pun last minit dah..sehari sebelum tiba hari pertunangan,''si dia'' baru maklumkan...Ya Allah....!..masa tu terkejut bukan main lagi..dah rasa macam nak tercabut jantunng,paru-paru dan hati...cepat2 ana bagitahu pada keluarga....keluarga punya la terkejut...ayah kata..''tu la....tak mahu buat persediaan awal''..ayah....mana cek nak tau...huhu..T__T..tapi apa pun semua dah selesai...hehe...<3..~~

hmm...sekarang dah nak ''tiba hari itu''..lagi dua minggu ja!!...Ya Allah...cepatnya masa berlalu...kenapa tahun ni jugak....huhu...ana berdoa pada Allah..
''Ya Allah..hambaMu mohonkan keampunan dariMu...diri HambaMu ini lemah...lemah tanpa redhoMu..lemah tanpa Kasih SayangMu...Ya Allah segala puji buatMu penciptaku Yang Agung...Aku mohon padaMu..apa yang terbaik disisiMu,itulah yang terbaik disisi HambaMu ini...Apa segala keputusan yang Engkau tunjukkan di dalam doa dan solatku...biarlah ianya menjadi tirai takdirku yang baik...amin2 ya Rabbal 'alamin.........



ok la...nak tahu kisah selanjutnya??..tunggu lepas dua minggu ni...moga2 Allah permudahkan urusan ana...thank you my comel blog yang sudi luangkan masa bersama ana...syukran pada sahabat2 yang ziarah my blog ni...insyaallah..doakan yang terbaik..ok...lepas dua minggu ana akan kembali sambung cerita ini..ok?/..la tahzan..innallaha ma'anna...^_^....

bersambung.....(heheh)..

salam alaik...~~

NILAIAN TUDUNG BAGI WANITA..~~~

Di sini saya ingin menyentuh tentang pemakaian tudung kaum wanita masa kini sebagai renungan bagi wanita Islam.Bila wanita menjaga auratnya dari pandangan lelaki bukan mahram,bukan sahaja dia menjaga maruah dirinya,malah maruah wanita mukmin keseluruhannya.Harga diri wanita terlalu mahal.Ini kerana syariat telah menetapkan supaya wanita berpakaian longgar dengan warna yang tidak menarik serta menutup seluruh badannya dari kepala hingga ke kaki.

Kalau dibuat perbandingan dari segi harta dunia seperti intan dan berlian,ianya dibungkus dengan rapi dan disimpan pula didalam peti besi yang berkunci.Begitu juga diumpamakan wanita,kerana wanita yang bermaruah tidak akan mempamerkan tubuh badan di khalayak umum.Mereka masih boleh tampil di hadapan masyarakat bersesuaian dengan garisan syarak.Wanita tidak sepatutnya mengorbankan maruah dan dirinya semata-mata untuk mengejar pangkat,darjat,nama,harta dan kemewahan dunia.

Menyentuh berkenaan pakaian wanita,alhamdulillah sekarang telah ramai wanita yang menjaga auratnya,sekurang-kurangnya dengan memakai tudung.Dapat kita saksikan disana sini wanita mula memakai tudung.pemakaian tudung penutup aurat sudah melanda dari peringkat bawahan hingga kepada peringkat atasan.Samada dari golongan pelajar-pelajar sekolah hinggalah kepada pekerja-pekerja pejabat.


Walaupun pelbagai gaya tudung diperaga dan dipakai,namun pemakaiannya masih tidak lengkap dan sempurna.Masih lagi menampakkan batang leher,dada dan sebagainya.Ada yang memakai tudung,tetapi pada masa yang sama memakai kain belah bawah atau berseluar ketat dan sebagainya.Pelbagai warna dan pelbagai fesyen tudung turut direka untuk wanita-wanita Islam kini.

Ada rekaan tudung yang dipakai dengan songkok di dalamnya,dihias pula dengan kerongsang(Broach)yang menarik.Labuci warna-warni dijahit pula diatasnya dan berbagai-bagai gaya lagi yang dipaparkan di dalam majalah dan surat khabar fesyen untuk tudung.Rekaan itu kesemuanya bukan bertujuan untuk mengelakkan fitnahsebaliknya menambahkan fitnah ke atas wanita.



Walhal sepatutnya pakaian bagi seorang muslimah mukmin itu adalah bukan sahaja menutup auratnya,malah sekaligus menutup maruahnya sebagai seorang wanita.Iaitu pakaian dan tudung yang tidak menampakkan bentuk tubuh badan wanita dan tidak berhias-hias yang mana akan menjadikan daya tarikan kepada lelaki bukan mahramnya.Sekaligus pakaian boleh melindungi wanita dari menjadi bahan gangguan lelaki yang tidak bertanggungjawab.




Khamis, 27 September 2012

MAMPUKAH MUSLIMAH ZAMAN SEKARANG HIDUP DENGAN SUNNAH RASULULLAH??~~


Rasulullah Muhammad Saw adalah nabi terakhir yang ditunjuk oleh Allah Swt untuk menegakkan agama Islam di dunia sebagai petunjuk bagi umat manusia sebelum menghadapi hari akhir. Nabi Muhammad Saw adalah pemimpin, pemberi petunjuk dan panutan bagi kaum Muslimin. Tindakan-tindakannya, secara pribadi maupun di depan publik, selalu mendapat bimbingan dari Allah Swt sehingga ia menjadi lambang bagi orang yang berbudi luhur, berperilaku dan berkarakter mulia.

Rasulullah Saw dicintai dan dihormati oleh generasi pertama kaum Muslimin yang meniru, mengagumi dan mencontoh perbuatan serta sikap Rasulullah Saw dalam kehidupan mereka sehai-hari. Dalam Al-Quran Surat Ali Imran ayat 31 disebutkan;

"Katakanlah: Jika memang kamu cinta kepada Allah, maka turutkanlah aku, niscaya cinta pula Allah kepada kamu dan akan diampuniNya dosa-dosa kamu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi penyayang."

Kecintaan dan kasih sayang Allah Swt pada seorang mukmin, baik laki-laki maupun perempuan, tergantung pada tingkat kecintaan dan kepatuhan seorang mukmin pada Rasulullah Muhammad Saw. Kecintaan dan kepatuhan itu harus tercermin dalam cara hidup mereka dengan mencontoh kebiasaan, kualitas dan kepribadian Rasulullah Saw.

Kaum Muslimin menghadapi tantangan dan tekanan yang berat untuk memegang teguh keyakinan mereka atau keyakinan itu akan luntur oleh gaya hidup sekular. Berbeda dengan zaman Rasulullah Saw, para sahabat secara otomatis dan dengan sepenuh hati menjalankan Sunnah Rasulullah Saw. Sekarang, zamannya sudah berubah, menerapkan Sunnah Rasulullah dalam kehidupan sehari-hari menjadi tantangan tersendiri bagi banyak kaum Muslimin. Beberapa faktor yang mempengaruhinya antara lain;

  1. Modernisasi Perkembangan dalam bidang ilmu pengetahuan, penerbangan, teknologi dan industrialisasi membuat kehidupan menjadi serba cepat dan riuh. Seseorang akan dipandang kuno atau primitif jika memiliih menerapkan metode-metode yang usang, yang ditemukan berabad-abad yang lalu dan bukan metode hasil penemuan riset yang modern, berdasarkan data dan penemuan ilmiah. Di jaman modern ini, para lelaki Muslim lebih senang mencukur jenggotnya daripada menumbuhkan jenggot.
  2. Tekanan Lingkungan dan Budaya Korporat Di jaman sekarang hampir setiap orang bekerja untuk mencari nafkah-mulai dari orang-orang tua, kaum perempuan, remaja bahkan kadang anak-anak. Kehidupan mereka hanya berkutat di seputar bagaimana mengejar karir dan menapaki jenjang karir di perusahaan. Orang enggan berkompromi terhadap karir mereka ketika praktek-praktek sunnah menjadi kendala dalam karir mereka. Contohnya, seorang muslimah mungkin tidak diijinkan mengenakan jilbab di tempatnya bekerja atau harus protes dulu agar ia boleh mengenakan rok panjang sesuai ajaran Islam.
  3. Tradisi dan Budaya Banyak kaum Muslimin yang ingin mempraktekkan ajaran Islam harus menghadapi tekanan dari generasi Muslim yang lebih tua dalam lingkungan etnis maupun geografis mereka. Generasi tua itu kadang memberikan preferensi tentang Sunnah Rasulullah yang sudah dicampuradukkan dengan budaya mereka.
  4. Invasi Teknologi Peralatan teknologi dan informasi yang berkembang sekarang ini memungkinkan gambar-gambar, rekaman video dan material lainnya ditonton dan dinikmati bersama orang lain di manapun, kapanpun. Tak terkecuali material-material yang eksplisit dan tidak layak disaksikan. Kaum Muslimin zaman sekarang ditantang untuk menjalankan Sunnah Rasulullah di tengah maraknya fitnah terhadap Islam dan kaum Muslimin itu sendiri. Misalnya, bagaimana seorang lelaki Muslim tertantang untuk menundukkan pandangannya ketika melihat gambar-gambar perempuan yang provokatif yang bertebaran di sekeliling mereka bahwa di telepon genggam saat mereka sedang membaca informasi-informasi.
  5. Kelompok-Kelompok Islam yang Menyimpang Kaum Muslimin harus berhati-hati karena banyak kelompok-kelompok Muslim yang tergelincir melakukan penyimpangan ajaran Islam dan melakukan bid'ah. Seseorang yang melakukan tindakan yang tidak ada dasar ajarannya dalam Islam dan tidak pernah dicontohkan Rasulullah maka ia sudah jauh dari sunnah.

Mengatasi tantangan-tantangan itu agar kita tetap berpegang pada Sunnah Rasulullah Saw bukan pekerjaan yang gampang bagi umat Islam di zaman sekarang ini. Mereka bukan hanya harus menjaga keyakinan agama mereka dari gerusan modernisme dan dari godaan duniawi tapi juga harus berjuang melalui perbuatan dan perilaku mereka untuk membuktikan bahwa Islam adalah agama yang praktis dan mudah diimplementasikan dalam situasi zaman apapun.

Tantangan Kehidupan Modern Bagi Muslimah

Sekarang ini, banyak Muslimah yang taat menerapkan ajaran Islam dalam kehidupan keseharian mereka, terjun ke dunia dakwah. Para Muslimah ini juga begitu bersemangat untuk tetap memelihara dan mengikuti Sunnah Rasulullah, terutama yang berkaitan dengan kehidupan mereka sebagai perempuan.

Islam memberi garis batas tegas soal gender. Misalnya, menunaikan salat di masjid lebih disarankan bagi kaum lelaki Muslim dan bukan bagi kaum perempuan. Para Muslimah oleh sebab itu, harus mencontoh kehidupan para perempuan dalam lingkungan Rasulullah Saw, yang mematuhi dan mempraktekkan agama Islam berdasarkan bimbingannya, untuk mendapatkan tuntunan dalam menerapkan Sunnah Rasulullah Saw dalam konteks kehidupan di masa kini.

Para perempuan mulia di lingkungan Rasulullah Saw yang paling utama dijadikan panutan adalah para isteri dan anak-anak perempuan Rasulullah Saw. Beberapa diantara mereka memiliki keahlian yang mumpuni dalam masalah hukum Islam.

Di jaman sekarang, tantangan terbesar bagi kaum perempuan dalam level global ketika mereka memilih untuk menerapkan Sunnah Rasulullah sebagai cara hidup mereka adalah, asumsi yang menyebutkan bahwa kaum lelaki dan Islam telah menindas kaum perempuan dan memaksa para perempuan untuk berpakaian serba sederhana serta asumsi bahwa perempuan seharusnya lebih fokus pada pekerjaan rumah tangga dan keluarga mereka, bukan pada karir atau pekerjaan di luar rumah.

Banyak Muslimah yang mematuhi Sunnah Rasulullah dan berkeinginan untuk menerapkan cara-cara hidup yang Islami. Tetapi, kesalahpahaman tentang kaum perempuan dalam Islam, yang dilakukan oleh media dan kelompok-kelompok yang berbasis gender membuat kesalahpahaman dan stereotipe yang tidak benar terpelihara.

Kiat Sukses Hidup Bersama Sunnah Rasulullah Saw

Tidak ada metodologi yang instan dan serba cepat agar kita bisa menjaga dan menerapkan Sunnah Rasulullah dalam kehidupan sehari-hari, di masa kini dan seterusnya. Tapi butuh strategi yang luas dalam jangka panjang yang akan membuahkah hasil. Untuk umat Islam, baik lelaki dan perempuan disarankan;

  1. Membekali Diri dengan Pengetahuan tentang Islam Misalnya, belajar membaca Al-Quran, belajar bahasa Arab, belajar tafsir Al-Quran, sering mendengarkan ceramah-ceramah agama oleh ulama berkualitas, bisa menambah ketaqwaan dan mendorong kita untuk berpegang teguh pada Sunnah Rasululullah Saw.
  2. Mempelajari Sirah, tentang kehidupan Rasulullah Saw dan Hadist. Ini bisa dilakukan dengan banyak membaca atau mendengarkan ceramah keagamaan tentang kehidupan Rasulullah Saw. Dengan demikian, semakin kita mengenal Rasulullah, makin mudah bagi kita untuk mencintai dan mencontoh tindakan dan perilakunya.
  3. Melaksanakan Kewajiban-Kewajiban Agama Tak peduli betatapun beratnya, laksanakan kewajiban-kewajiban utama seorang Muslim, seperti salat lima waktu dan puasa di bulan Ramadan.
  4. Cari Teman yang Seiman Bergaulah dengan sesama Muslim yang taat menjalankan ajaran Islam, termasuk mengenali keluarga mereka. Melibatkan diri dalam berbagai kegiatan berbasis sosial kemasyarakatan.

Tantangan yang sebenarnya, bukan apakah umat Islam bisa mempraktekkan ajaran Islam dan Sunnah Rasulullah Saw dengan efektif atau tidak. Tantangan itu adalah, bagaimana mengatasi berbagai kendala-kendala yang berdasarkan prasangka buruk semata terhadap umat Islam. Jika tantangan itu bisa diatasi, umat Islam membuktikan bahwa mereka bisa hidup dengan jalan yang mereka pilih. Jalan Islam dan Sunnah Rasulullah Saw. (Sadaf Faruqi/iol/ln)

Catatan Penulis:
Sadaf Faruqi adalah seorang muslimah yang tinggal di Karachi, Pakistan. Ia menyandang gelar master untuk bidang ilmu komputer dan diploma di bidang pendidikan Islam. Selain sebagai penulis lepas, Faruqi bertahun-tahun menjadi guru agama Islam untuk kaum perempuan dan remaja puteri. Tulisan-tulisannya dimuat di Majalah Hiba, Majalah SISTERS dan Saudi Gazette. Ia juga aktif sebagai blogger di MuslimMatters.org.





''ana copy dari blog seorang warga indonesia tapi ia memberi manfaat..''>_<

BERNIQOB ATAU TIDAK??~~


Mana Lebih Utama, Berniqab atau Tidak?

            Memakai niqab atau purdah adalah suatu pakaian  yang baik. Ianya istimewa.
Tidak memakai niqab atau purdah juga suatu pakaian yang baik. Ia juga istimewa.

Selagi kedua-duanya menutup  aurat  dan dipakai dengan rasa taqwa,  pilihan untuk memakai atau tidak memakainya adalah suatu pilihan yang baik. Kedua-dua pilihan ini patut dimuliakan sebagai muslimah.
            Mana yang patut dipilih? Pakai niqab atau tidak?

            Jawapan bagi soalan ini bergantung kepada cabaran fitnah individu, tuntutan budaya, tempat, tuntutan hidup, tuntutan zaman, kemajuan segala bidang kehidupan, tingkat pendidikan wanita yang tinggi dan  merata pada hampir semua wanita, perubahan umum dari diam kepada bergerak, dari duduk rumah kepada berkerja dalam pelbagai bidang, maka hukum boleh berubah sesuai dengan perubahan penyebabnya.

Kadang-kadang memakai niqab menjadi lebih utama dipilih, Kadang-kadang tidak memakai niqab pula menjadi lebih utama dipilih.

Niqab menjadi utama dipilih oleh wanita cantik yang dekat dengan suasana fitnah, niqab itu tidak menyulitkannya dan tidak mengundang cacian serta perlekehan orang terhadapnya. (Khususnya dalam sebuah masyarakat yang memang membudayakan niqab). Tidak berniqab pula menjadi utama dipilih oleh wanita yang menekuni fiqh dakwah pada zaman ini.

Siapa yang berani mendabik dada bahawa dia adalah lebih baik daripada orang lain? Sedangkan kedua-dua pilihan ini mempunyai hujah dan fiqh  keutamannya yang tersendiri.  Sama-samalah menghormati sebuah pilihan. Kedua-duanya istimewa dan patut dimuliakan. Orang yang lebih bertaqwa itu pastinya lebih baik di sisi Allah SWT.

Antara 3 Kelompok

            Dr. Amru Abdul Karim Sa’dawi di dalam bukunya  berjudul Wanita Dalam Fiqih Al-Qaradhawi menulis, ada 3 kelompok besar yang berbicara tentang pakaian wanita iaitu:

1.       Kelompok yang inginkan kebebasan mutlak bagi wanita dalam berpakaian.
2.      Kelompok yang inginkan penutupan mutlak bagi wanita dalam berpakaian termasuk menutup muka dan tapak tangan.
3.      Kelompok pertengahan yang menganggap Islam tidak mewajibkan model pakaian tertentu  atau warna tertentu bagi pakaian wanita.  Adapun model dan warna pakaian serta baju luar yang ada di sejumlah negara merupakan tradisi (adat) yang berlaku di sesuatu negara dan ini tentu berbeza dengan tradisi yang berlaku di negara lain. Apapun, Islam menetapkan sejumlah batasan dan sifat tertentu pada pakaian wanita Muslimah yang mesti dikenakan ketika  keluar rumah. (Mustafa At-Thahan, hal.167).
Bolehnya Menampakkan Wajah

            Boleh atau tidak boleh  menampakkan wajah adalah soal khilaf. Apabila dinamakan khilaf, kedua-dua kelompok mempunyai hujah tersendiri yang wajar dihormati. Bagi meringkaskan perbincangan agar tidak memberatkan pembaca, berikut dinyatakan hujah kelompok yang membolehkan menampakkan wajah yang menjadi pilihan penulis. Pembaca berhak mempunyai pilihan yang berbeza daripada penulis selagi mana pilihan itu berdasarkan hujah.

Syeikh Yusuf al-Qaradhawi berkata, “Saya ingin jelaskan sebuah hakikat yang pada dasarnya sudah jelas, sebuah hakikat yang telah dikenal di kalangan ilmuan, iaitu perkataan tidak wajibnya penutup muka dan dibolehkannya membuka wajah dan kedua tapak tangan dari anggota wanita di hadapan lelaki. Ini adalah pendapat majoriti ulama fiqh sejak zaman sahabat.”

Pendapat ini berdasarkan dalil-dalil syariat dan riwayat dari para sahabat(atsar), dan bersandarkan kepada pandangan dan perbandingan akal sihat serta diperkuat pula oleh kenyataan yang berlaku  pada zaman keemasan umat ini.

Terlalu banyak hujah yang dikemukakan oleh Al-Qaradhawi berkaitan hal ini. Antaranya ialah:

Dalil  1
           
Tafsiran majoriti para sahabat terhadap surah an-Nur ayat 31,
“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya.”
Mereka mengecualikan muka dan tapak tangan. Antara mereka yang berpandangan demikan ialah Anas bin Malik, Ibnu Abbas, Aisyah, Said bin Jubair, Atha’,  Qatadah, Musawwir bin Makhramah, Ibnu Juraij dan lain-lain. Imam At-Tabari, Ar-Razi, Baidhawi dan lain-lain menyokong pendapat Ibnu Abbas dan lain-lain.


Dalil 2

Diriwayatkan oleh Abu Daud daripada Aisyah r.ha. bahawa Asma’ binti Abu Bakr pernah mendatangi rumah Nabi SAW (baginda merupakan adik ipar Asma’) dengan mengenakan pakaian tipis yang menampakkan tubuhnya. Lalu Nabi SAW berpaling daripadanya dan berkata, “Wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita yang telah haid tidak dibolehkan menampakkan bahagian daripada (tubuh)nya kecuali ini dan ini.” Baginda SAW memberikan isyarat kepada wajah dan kedua telapak tangan. Hadis di atas banyak dikuatkan oleh pelbagai hadis sahih lainnya.

Al-Bani  menilai hadis  ini hasan dalam kitabnya, Hijab al-Mar’ah al-Muslimah, meskipun statusnya mursal dan perawinya dhaif. Ini kerana ada hadis penguat (hadis syahid) dari riwayat Asma’ binti Umais. Riwayat penguat lain ialah realiti yang berlaku pada zaman Nabi dan sahabat, ramai wanita tidak berniqab.

Dalil 3

Pada waktu-waktu tertentu (bukan semua waktu), mengenakan penutup wajah dipandang aneh dan menimbulkan tanda tanya.  Imam Abu Dawud meriwayatkan dari Qais  bin Syimas r.a. berkata, “Seorang wanita (yang dikenal sebagai Ummu Khalad) datang menemui Rasulullah. Dia datang dengan wajah tertutup. Dia bertanya perihal anaknya yang terbunuh. Beberapa orang sahabat berkata kepadanya,
“Saudari datang untuk bertanya dengan wajah tertutup?”
Ummu Khalad berkata,
“Walau anak saya terbunuh, tapi tidak dengan rasa malu saya.”
Jika memang penutup muka pada zaman itu sudah mentradisi lalu apa alasan perawi berkata sesuatu yang menunjukkan mereka hairan dengan penampilan Ummu Khalad. Jawapan Ummu Khalad menunjukkan alasannya menutup wajah adalah kerana rasa malu bukan kerana perintah Allah dan Rasul.
Kalau memang penutup  wajah wajib secara  syariat, tentu  dia tak akan menjawab demikian dan sahabat tidak bertanya demikian, seakan bertanya,
“Kenapa kamu solat?”

Dalil 4

Al-Baihaqi meriwayatkan dari Ibnu Abbas dan Aisyah, Rasulullah melarang wanita dalam ihram mengenakan penutup wajah. (HR Bukhari).
Jika wajah dan tapak tangan memang aurat, kenapa Rasulullah melarang menutupnya? Padahal, apa-apa yang dilarang ketika ihram seperti menggunakan pakaian berjahit,berburu dan memakai wangian pada asalnya boleh. Bagaimana boleh dikatakan yang wajib ketika ihram (membuka wajah), pada asalnya adalah haram pula? 

Ulama sepakat bolehnya wanita membuka wajah ketika solat dan haji. Apakah mungkin syariat membenarkan terbukanya aurat ketika haji dan solat?

Dalil 5

            Perintah kepada lelaki menundukkan pandangan dalam Surah an-Nur, ayat 30 dan dalam banyak hadis. Jika semua wanita menutup wajah, apa maknanya  perintah ini?

Dalil 6

            Perintah Allah dalam surah An-Nur, ayat 31, “Dan hendaklah mereka menutupkan kain ke dadanya,” tentang menutup dada, bukan menutup wajah. Jika menutup wajah itu wajib,tentu Al-Quran mengatakannya dengan jelas sejelas ayat perintah menutup dada ini.

Dalil 7

            Dalam Surah al-Ahzab, ayat 52, “meskipun kecantikannya menarik hatimu…”. Bagaimana mengetahui kecantikan  seorang wanita jika wajahnya wajib ditutup?

Dalil 8

Satu kenyataan yang turut diakui oleh golongan yang mewajibkan  niqab ialah wanita pada zaman awal Islam tidak seluruhnya menutup  wajah, melainkan hanya beberapa orang sahaja dan pada  waktu-waktu tertentu sahaja.

Apabila Lelaki Memandang Dengan Syahwat

As-Shawi berkata, “Apakah wajib bagi wanita, pada saat lelaki memandangnya  dengan syahwat untuk menutup wajah dan tapak tangannya?”
Ibnu Marzuq berkata. “Tidak wajib baginya.”
Perintah menundukkan pandangan ditujukan kepada lelaki tersebut. Pendapat ini dikutip oleh Mawwaq dari Qadhi Iyadh. Marzuq membezakan antara wanita cantik atau tidak.
Namun, kecantikan seorang wanita adalah suatu yang relatif. Si A mungkin memandangnya cantik tapi si B mungkin memandangnya tidaklah cantik sangat. Lagipun,bagaimana seseorang wanita itu tahu seorang lelaki itu sedang memandangnya dengan nafsu?

 Terdapat hadis tentang Rasulullah memalingkan wajah Fadhl bin Abbas daripada memandang seorang wanita dari Khats’am yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas bahawa wanita itu memang cantik. IbnuHazm berkata, “Jika wajah (cantik) itu aurat, tentu Rasulullah memerintahkan wanita itu menutupnya.”

            Bolehnya wanita menampakkan wajah tidak bermakna bolehnya lelaki melihatnya. Sebahagian ulama melarang lelaki melihat wanita kecuali pandangan pertama yang tidak disengaja.
Sebahagian ulama yang lain pula mengharuskan memandang wajah wanita dengan syarat  tanpa hasrat seksual. Jika timbul syahwat dengan memandang wajah wanita ketika itu haram hukumnya memandang wajahnya. Dr.Yusuf Al-Qaradhawi memilih pendapat ini dalam bukunya An-Niqab Lil Mar’ah.

Membuka Wajah Suatu Keperluan dalam Komunikasi Berkesan

            Wanita dan lelaki harus berkomunikasi  dalam muamalat atau urusan-urusan hidup seperti berjual beli, kesaksian, wakil-mewakilkan dan sebagainya.
            Ulama fikih sependapat wanita hendaklah membuka wajah ketika memberi keterangan di hadapan hakim, sehingga hakim,saksi dan lawan bicara mampu mengenalnya dan anak siapakah dia.

Fiqh Dakwah: Menjaga Dakwah Lebih Utama

            Di antara kaedah yang disepakati dan tidak diperdebatkan ialah fatwa boleh berubah dengan berubahnya zaman, tempat, kebiasaan dan keadaan.
            Dr. Yusuf al-Qaradhawi berkata, “Saya berkeyakinan, zaman kita sekarang telah memberi wanita banyak peluang dan kesempatan yang mengharuskan kita untuk menyusun kembali pemikiran-pemikiran kita  yang memudahkan  wanita untuk  membentuk keperibadiannya.”
            “Di dalam kitab Al-Ijtihad fi Asy-Syariah al-Islamiyyah, saya  menyebutkan, saya menganjurkan wanita yang bergerak dalam bidang dakwah hendaklah tidak mengenakan penutup wajah. Alasannya agar tidak menjadi penghalang komunikasi antara dirinya sebagai da’i dan masyarakat sebagai objek dakwah. Menjaga kemaslahatan dakwah lebih penting dari apa-apa yang dia berjaga-jaga kerananya.”

Jangan Bergaduh Soal Niqab

            Dr. Yusuf al-Qaradhawi mengingatkan, “Tidak dibenarkan bagi saudari-saudari yang menutup wajahnya dan menyeru kepada menutup wajah, menyerang wanita muslimah yang berpegang, beramal dan berdakwah dengan pendapat majoriti ulama yang mewajibkan jilbab tanpa penutup wajah.”
            “Seharusnya serangan mereka diarahkan kepada kaum liberalis yang  mengarahkan kaum wanita muslimah berpakaian terbuka ala Barat. Para muslimah itu sendiri telah bersusah payah mempertahankan jilbabnya di lingkungan kerjanya, kampungnya dan rumahnya.”

Pada Kesulitan Ada Kemudahan

            Mewajibkan wanita berniqab pada zaman ini melahirkan banyak kesulitan. Allah memberi keringanan dalam setiap kesulitan. Allah SWT berfirman,”Dia tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.” (Al-Haj: 78).
            Rasulullah bersabda, “Saya diutus dengan kelapangan dan toleransi beragama.” Hingga ulama kita memberi kaedah, kesulitan mendatangkan kemudahan.
            Rasulullah memerintahkan kita mempermudah urusan bukan menyulitkan, memberi berita gembira bukan menakutkan.


Yang berniqab teruskan berniqab. Yang tidak berniqab, jangan rasa berdosa kerana tidak berniqab. Masing-masing ada peranan. Masing-masing mengikut contoh para sahabiah. Masing-masing mengikut sunnah secara manhajnya, dan menutup aurat. Apa yang penting, kedua-duanya saling menghormati, memahami, saling membela, tidak menghukum, tidak saling merendahkan kerana merasa diri lebih baik, tidak berpecah belah dan saling bersatu. Utamakan akhlak, baik sangka dan lapang dada dalam berbincang dan melontarkan pandangan agar keindahan akhlak Islam tersebar mewangi ke segenap alam.





LELAKI YANG DIRINDUI...~~~


DULU...
Bila disebut LELAKI...
Wanitanya mendongah megah...
LELAKI kami asadullah..Saifullah...
Tokoh ramai tak terkira..~~

KINI...
Bila disebut LELAKI...
Wanitanya menunduk lemah...
Tokoh kami sedikit sekali...
Ramainya boneka YAHUDI..~~

DULU...
Bila disebut LELAKI...
Wanitanya tenang di HATI...
LELAKI kami menjaga,melindungi...~~

KINI...
Bila disebut LELAKI...
Wanitanya mahu cabut lari...
LELAKI khianat,perogol bersiri..~~

DULU...
Bila seorang WANITA teraniaya..
Sepasukan kuda putih MEMBELA..
AL-MU'TASIM kebanggaan wanita..~

KINI...
Ramai WANITA sucii dipenjara...
Diperkosa minta DIBELA..
LELAKI tunduk tidak bertenaga..~

DULU...
Bila WANITA dibawah jagaannya..
LELAKI memagari sehabis daya..
Tiada siapa pun berani menggoda..~

KINI..
Bila WANITA dibawah jagaannya..
LELAKI tak kisah auratnya dibuka..
WANITANYA dibiar bebes,berleluasa...~

DULU...
LELAKI menggadaikan harta dan nyawa...
Untuk mengangkat KEMULIAAN AGAMA..

KINI..
LELAKI menggadai KETINGGIAN AGAMA..
Demi nafsu dunia,dan seisinya...~~

DULU...
Bermatian mencipta SEJARAH...
Kental berjihad,tekun berdakwah...

KINI....
LELAKI hanya menyanjungi SEJARAH...
Diri bermalasan...tenaga tidak dikerah...~

DULU...
LELAKI memperjuangkan DEEN dan UMMAH...
AL-FAROUQ dan ZUNNURAIN mati terbunuh...


KINI...
LELAKI memperjuangkan diri dan KRONINYA...
Hingga sanggup membunuh...~

DULU...
LELAKI bersatu menghadapi MUSUH...
Angkatannya kuat dan teguh...

KINI...
LELAKI berpuak dan berpecah..
Sesama sendiri saling bertelingkah...~

KEMBALILAH LELAKIKU...
KEPADA KELELAKIANMU...~~
KAMI RINDUKAN LELAKI DULU..
ACUAN MADRASAH RASUL....



WUJUDKAH COUPLE ISLAMIK??!



Hari ini macam-macam istilah direka untuk memperlihatkan kepada remaja tentang keislamikkan cinta. Ayat-ayat cinta, mihrab cinta, tasbih cinta, syurga cinta, sujud cinta, istikharah cinta, bunga cinta…bla, bla, bla. Semuanya didatangkan eksklusif kepada remaja Islam yang sedang tercari-cari cinta.

Sekadar gambar hiasan.
Apalagi ya istilah cinta yang tak dipopularkan? Kalau ambil bahagian masjid, mihrab cinta dah ada, yang belum ada mungkin menara cinta dengan kubah cinta. Kalau syurga cinta dah dipopularkan, neraka cinta takder dengar lagi. Hal ini walaupun bertujuan untuk mengislamikkan cinta tapi dalam masa yang sama menunjukkan betapa kroniknya masalah cinta di kalangan remaja.
 
Apabila masalahnya kronik, ada pihak yang begitu anti dengan soal cinta, sehingga mengharamkan semua perkara yang melibatkan cinta. Semuanya itu zina kata mereka. Di pihak yang lain pula, ada yang begitu meringan-ringankan soal cinta dan membiarkan remaja terbabas dalam perangkap cinta.
 
Kemunculan salah satu pihak ini adalah reaksi kepada pihak satu lagi. Apabila ada pihak yang terlampau meremehkan soal ini, maka muncullah pihak yang memayahkan, dalam masa yang sama apabila muncul pihak yang memayahkan maka muncul pula pihak yang meremehkan.
 
Bak kata Imam Syatibi: “Andai kamu melihat kepada keseluruhan syariat maka engkau akan dapati syariat itu cenderung kepada pertengahan. Andai kamu melihat ada kecenderungan kepada sisi terlampau memudahkan atau sisi terlampau menyusahkan maka itu bagi berhadapan dengan lawannya daripada sisi lain.  

Sisi memayahkan (kebanyakannya pada menakutkan, menggerunkan, melarang) didatangkan bagi berdepan dengan mereka yang cenderung mempermudahkan agama.  

Sisi memudahkan (kebanyakannya pada pengharapan, galakan, dan rukhsah kemudahan) didatangkan bagi mereka yang cenderung memayahkan agama.

Kalau tiada masalah pada kedua-duanya maka aku melihat pertengahan itu lebih utama, dan jalan kesederhanaan itu jelas, dan itulah kaedah asal yang menjadi rujukan dan pusat yang menjadi tempat pergantungan”. (Rujuk Kitab Al-Muwafaqat oleh Imam Syatibi, jilid 2 , m/s 286, cetakan Dar Ibni Affan)

ZINA HATI
Dalam artikel-artikel tulisan saya yang lepas, saya cuba menjelaskan maksud zina hati yang telah disalah faham oleh kebanyakan kita di forum-forum dan laman-laman islamik.
 
Saya sendiri jarang membuka laman-laman bercirikan islamik ini kerana lebih cenderung membaca laman-laman berita dan politik. Namun pada suatu hari, terbuka juga sebuah laman dan terlihat forum tentang zina hati yang menjadi tumpuan ramai.
 
Membelek-belek pandangan forumer di laman tersebut membuatkan saya geleng kepala dan berkata dalam hati: Apasal teruk sangat fahaman mereka tentang zina hati ni?
 
Bukan tak biasa mendengar tentang zina hati, ketika saya di sekolah menengah dulu pun pernah mendengar tentangnya. Namun oleh sebab saya bersekolah di sekolah yang dihuni oleh pelajar lelaki sahaja maka isu-isu seperti ini tidak menjadi keutamaan buat pelajar-pelajar di sana.
 
Dahlah sekolah satu jantina sahaja, duduk pulak kat asrama, alamatnya takderlah kecoh bab zina-zina semua tu. Namun, akibat terkejut dengan pelbagai pandangan yang disebut dan persoalan yang ditanya oleh forumer di laman islamik tersebut membuatkan saya merasa terpanggil untuk member penjelasan.
 
Bayangkan sahaja komen-komen yang entah di mana asas ilmunya berhamburan di laman tersebut:
Ada yang tak semena-mena membuat konklusi bahawa “Ingat kepada bukan mahram itu adalah zina hati”. (Geleng kepala saya).
 
Ada pula yang bertanya: Kalau saya mimpi dan terjumpa seorang yang bukan mahram dalam mimpi. Kemudian teringatkan dia bila bangun, adakah itu zina hati? (Tepuk dahi saya mendengar soalan macam tu).
 
Ada pula yang mereka-reka keadaan, katanya: “Kalau saya bercinta, tapi saya taklah selalu ingat dan tak rindu pun kepada si dia, adakah itu juga zina hati??? (Bercinta tapi tak ingat dan tak rindu, are you kidding me!!!)
 
Betapa teruknya fahaman tentang zina hati. Siapalah agaknya ustaz yang telah berdosa menabur fahaman yang menyeleweng ke dalam minda mereka.
 
Zina hati adalah hati yang memikirkan dan menginginkan kepada perbuatan zina. Itulah zina hati.
Soal zina hati ni bukan berkaitan dengan soal mahram atau bukan mahram. Ia soal syahwat atau bukan syahwat.
 
Kalau ada seorang ayah yang berfikiran kotor mahu berzina atau merogol anaknya sendiri maka si ayah itu telah berzina hati.
 
Kalau ada seorang abang yang melihat adik perempuannya sendiri dengan penuh bernafsu, maka si abang tersebut telah berzina mata walau dengan adiknya sendiri.
 
Itulah zina yang dipanggil sebagai zina kecil. Bukannya semata-mata teringat kepada perempuan terus dikata zina hati, semata-mata terlihat perempuan terus dikatakan zina mata. Amboi, mudahnya melabel…

COUPLE ISLAMIK
Saya juga telah menyebut dalam artikel yang lepas bahawa memiliki dan berkongsi perasaan cinta dalam hati itu bukanlah suatu dosa, dan bukanlah zina hati.
 
Apa yang menjadi dosa adalah tindakan yang dilakukan oleh manusia tersebut dalam mempamerkan cintanya, adakah menepati syariat atau tidak.
 
Siapa pun tidak nafikan, andainya pasangan itu keluar berdua-duaan maka hukumnya menjadi haram. Bukan cinta dalam hati itu haram tetapi perbuatan keluar berdua-duaan itulah yang haram.
Begitu juga halnya dengan berpegangan tangan, bersentuhan, dan sebagainya daripada perkara-perkara yang dilarang dalam agama.
 
Namun timbul persoalan, bagaimana pula dengan couple yang diistilahkan sebagai couple islamik? Sebuah couple di mana mereka berdating secara yang dibenarkan syarak iaitu dengan kehadiran orang ketiga, mereka tidak berpegangan tangan dan mereka menjaga batas-batas yang diletakkan oleh syarak.
Apakah hukumnya? Adakah hukumnya juga haram?
Berdua-duaan itu jelas diharamkan, tapi kalau bertiga adakah haram juga?
Berpegangan tangan tu dah memang jelas haram, tapi kalau tak berpegangan tangan, haram jugak ke?
Mendedahkan aurat tu jelas dah haram, tapi kalau tak dedahkan aurat dan menjaga batas, adakah haram juga?
 
Kalau anda bertanya hukum kepada couple yang tidak berdua-duaan, tidak berpegangan tangan dan tidak mendedahkan aurat serta menjaga batas maka tentunya couple sebegitu tiada asas untuk diharamkan.
 
Nak diharamkan sebab apa? Semua perkara-perkara haram tadi dah dibersihkan dan langkah keselamatan yang digariskan oleh syarak telah dipatuhi.
 
Justeru, hukum yang paling sesuai yang boleh diletakkan adalah harus. Wajib pun tidak, sunat pun tidak, haram pun tidak, makruh pun tidak, jawabnya haruslah. Paling jauh pun, boleh dikategorikan sebagai khilaful aula (menyalahi keutamaan).

KHILAFUL AULA (MENYALAHI KEUTAMAAN)
Apakah yang dimaksudkan sebagai khilaful Aula?
 
Khilaful Aula adalah meninggalkan perkara yang melakukannya lebih baik atau melakukan perkara yang meninggalkannya lebih baik walaupun tiada sebarang larangan terhadapnya. (At-Tahbir 3/1009, Sharhul Kaukabil Munir 1/420). Dalam takrifan arabnya berbunyi:

ترك ما فعله راجح أو فعل ما تركه راجح ولو لم يكن منهيا عنه

Ada perkara dalam agama yang tidak dapat kita letakkan hukum haram atau makruh padanya, tetapi sekadar berkata itu menyalahi keutamaan.
Sebagai contoh:
Solat di luar waktu hukumnya haram.
Solat di hujung waktu hukumnya makruh.
Solat di pertengahan waktu??? Boleh dan diharuskan tetapi khilaful aula atau menyalahi keutamaan kerana keutamaan adalah solat di awal waktu.
 
Contoh-contoh lain:
1) Apa hukumnya bercakap ketika berwudhuk atau mandi wajib?
Hukumnya harus tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya tak pelulah bercakap.
2) Apa hukumnya solat tanpa azan atau iqamat?
Hukumnya harus, tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya azan atau iqamat terlebih dahulu.
3) Apa hukumnya mewariskan harta kepada anak sebelum meninggal?
Hukumnya harus, tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya diwariskan selepas mati.
4) Apa hukumnya solat sunat 4 rakaat tanpa salam pada setiap dua rakaat?
Hukumnya harus tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya member salam setiap dua rakaat.
5) Apa hukumnya seorang suami mencium isterinya pada siang hari bulan puasa?
Hukumnya harus, tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya tak perlulah bercium.
6) Apa hukumnya membaringkan jenazah mengadap qiblat tapi atas lambung kiri?
Hukumnya harus tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya dibaringkan atas lambung kanan.
7) Apa hukumnya bercakap ketika tawaf?
Hukumnya harus tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya banyakkan berzikir
8) Apa hukum seseorang yang banyak mendengar muzik?
 
Hukumnya harus tapi menyalahi keutamaan. Seeloknya seorang muslim itu mambanyakkan membaca Al-Qur’an dan berzikir.
 
Begitulah juga halnya apabila anda bertanya hukum bercouple yang terjaga batas-batasnya, saya tidak dapat mengatakan hal itu haram, tidak dapat juga mengatakannya makruh, jawapan yang dapat saya berikan adalah hukumnya harus tapi khilaful aula atau menyalahi keutamaan.
 
Maknanya kalau dapat elakkan, elakkanlah daripada bercouple walaupun couple anda tu islamik sekalipun.. Tapi kalau dah tercouple tu pandai-pandailah jaga batas. Apapun, keutamaan anda sebagai mahasiswa bukan pada bercouple.

PATUT ATAU TIDAK?
Daripada anda bertanya “apakah hukum bercouple dalam Islam”, saya rasa soalan yang lebih sesuai ditanya dan lebih membuatkan kita berfikir adalah “Patut atau tidak anda bercouple walaupun couple itu islamik?. Apa perlunya anda bercouple? Apa kesudahan daripada bercouple itu?
 
Untuk menjawab soalan patut atau tidak bercouple, hal itu patut dilihat kepada tujuan yang diinginkan daripada bercouple tersebut.
 
Apa tujuan yang ingin dicapai daripada couple “islamik” anda?
-    Sekadar melayan rasa gatal dalam diri?
-    Sekadar mengisi kesunyian diri?
-    Atau sememangnya mahu mendirikan rumah tangga?
 
Kalau tujuan anda memang untuk mendirikan rumah tangga, apa sebenarnya tindakan yang paling baik bagi menjayakan tujuan mulia anda tersebut?
 
Apakah dengan berdating maka tujuan anda untuk mendirikan rumah tangga dengannya akan tercapai???
 
Apakah dengan bermesej-mesej setiap hari dengannya maka rumah tangga anda akan berjaya didirikan???
 
Tentunya tujuan anda akan tercapai apabila anda membuat persediaan yang sepatutnya berupa:
1) Persediaan spiritual  (akhlak):
Kalau perangai pun tak tentu hala, esok nak jumpa mertua macam mana? Nak mengharungi dunia rumah tangga yang memerlukan kesabaran macam mana?
2) Persediaan mental (ilmu):
Kalau ilmu agama untuk diri sendiri pun jahil, air mazi dengan air wadi pun tak reti beza, esok kalau isteri tanya pasal haid dan nifas, nak jawab apa?
3) Persediaan fizikal (harta):
Kalau minyak motor pun bapa yang bagi, pakaian dalam pun mak ayah belikan, macam mana nak tanggung anak isteri?
 
Itulah antara persediaan yang perlu difikir untuk berumah tangga, kalau betul anda serius menjalinkan hubungan untuk berumah tangga. Persediaan itu yang perlu difikir, bukannya sibuk berfikir nak berdating dan bercouple dengan dia.
 
Cuba bersikap kritis terhadap diri sendiri. Apa perlunya anda keluar berdating walaupun dengan kehadiran orang ketiga? Sekadar melayan rasa gedik dan rasa ke’monyetan’ dalam diri? Duit pun habis, masa pun habis.
 
“Kami dating untuk berkenalan sesama kami, dan mencari keserasian, barulah kami fikir nak dirikan rumah tangga” jawab mereka.
 
Ooo tiap-tiap hari dok berdating tu untuk kenal-mengenal lah ya? Dah lima tahun berdating tak kenal-kenal lagi ya? Bilakah agaknya sesi kenal mengenal tu akan tamat? 10 tahun lagi???
 
Cuba juga bersikap kritis terhadap diri sendiri. Apa perlunya bermesej-mesej setiap hari dan waktu dengan pasangan anda? Sekadar untuk melayan rasa hati yang lara?
 
Semua tahu bagaimana kemaruknya sesetengah orang yang bercinta bermesej.  Ada paling kurang tiga kali sehari. Dah macam makan dah. Lagi teruk kalau jenis bermesej sebelum dan selepas makan. Dah macam makan ubat dah.  (Maklumlah sedang sakit dalam hati…hehe)
 
“Kalau saya tak mesej dia tanya khabar tiap-tiap hari nanti dia merajuk, dia ingat saya tak sayang kat dia lagi. Susahlah nanti kalau dia cari yang lain” jawab seorang remaja.
 
Biarkanlah dia merajuk dan biarkanlah dia cari yang lain. Bayangkan, setelah anda berkahwin kelak, dan anda terpaksa bekerja out station, adakah dia juga akan merajuk dan cari yang lain???
 
Hakikatnya semua itu hanyalah bisikan-bisikan syaitan dalam diri untuk menakut-nakutkan. Bak firman Allah dalam Al-Qur’an:

إِنَّمَا ذَلِكُمُ الشَّيْطَانُ يُخَوِّفُ أَوْلِيَاءَهُ فَلا تَخَافُوهُمْ وَخَافُونِ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِين

Maksudnya: “Sesungguhnya itu adalah syaitan yang menakut-nakutkan pengikutnya, maka janganlah kamu takut kepada mereka tetapi takutlah kepadaku andainya kamu benar-benar beriman”. Surah Ali Imran, ayat ke-175.
Orang yang bercouple ni saya tengok mudah sangat berfikir macam-macam, dibuai perasaan yang bukan-bukan yang datang daripada syaitan. Mesti nak bermesej tiap-tiap hari, kalau tak mesej sikit mulalah fikir macam-macam.
 
“Kenapa dia tak mesej aku hari ni? Dia dah tak sayang kat aku ke?, Dia dah ada orang lain ke?…bla bla bla”. Akhirnya berjaya juga syaitan meniup perasaan takut dalam diri membuatkan hati gundah tak tentu hala.
 
Tak dinafikan, cinta itu memang sesuatu yang indah, namun cinta yang indah itulah yang boleh buat kita gundah, membuat hati berdarah dan membawa kesalan yang tak sudah andai gagal diuruskan dengan baik.
 
Cuba fikirkan kembali hakikat sebuah kehidupan dan tujuan kepada sebuah ikatan perkahwinan antara lelaki dan perempuan.
 
Anda di dunia ini ibarat dalam sebuah perjalanan ke sebuah destinasi bernama akhirat. Anda perlu mempersiapkan bekalan untuk membolehkan anda selamat sampai di sana. Bekalan yang dicari itu boleh disiapkan sepanjang perjalanan.
 
Setelah lama berjalan secara berseorangan, sampai suatu ketika dalam perjalanan tersebut, anda merasa letih berseorangan dan memerlukan seorang teman yang dapat menemani anda dalam perjalanan tersebut.
 
Untuk itu, anda perlu mencari teman yang sesuai yang dapat membantu menguatkan langkah anda meneruskan perjalanan dan bukannya seorang teman yang menjadi beban yang memberatkan langkah anda dalam perjalanan.
 
Persoalannya, apakah couple “islamik” anda akan dapat membantu anda dalam perjalanan atau hanya melambatkan perjalanan anda ke destinasi? Tepuk dada tanya diri sendiri.
 
Sekian, wassalam.

MENGUNGKAP TRAGEDI PENYEMBELIHAN UMAT ISLAM DI SEPANYOL..


Pada setiap tanggal 1 April, ada sahaja orang (terutama anak-anak muda) yang merayakan hari tersebut dengan membuat pelbagai kejutan atau sesuatu aneh yang di luar jangkaan. April Fools Day, demikian orang Barat menyebut hari tanggal 1 April. Namun, tahukah anda jika perayaan tersebut sesungguhnya berasal dari sejarah pembantaian tentera Salib terhadap kaum Muslim Sepanyol yang memang didahului dengan upaya penipuan? Inilah sejarahnya yang disalin kembali sebahagiannya dari buku “Valentine Day, Natal, Happy New Year, April Mop, Halloween: So What?” (Rizki Ridyasmara, Pustaka Alkautsar, 2005)

Sejarah April Fool

Perayaan April Fool yang selalu diakhiri dengan kegembiraan dan kepuasan itu sesungguhnya berasal dari satu tragedi besar yang sangat menyedihkan dan memilukan. The April’s Fool Day berasal dari satu episod sejarah Muslim Sepanyol pada tahun 1487 atau bersamaan dengan 892 H. Sebelum mengungkap tragedi tersebut, ada baiknya kita melihat sejarah Sepanyol dahulu ketika masih di bawah kekuasaan Islam.

Sejak dibebaskan Islam pada abad ke-8 M oleh Panglima Thariq bin Ziyad, Sepanyol tumbuh menjadi satu negeri yang makmur secara beransur-ansur. Pasukan Islam tidak setakat berhenti di Sepanyol, namun terus melakukan pembebasan di negeri-negeri sekitarnya menuju Perancis. Perancis Selatan dengan mudah dibebaskan. Kota Carcassone, Nimes, Bordeaux, Lyon, Poitou, Tours, dan sebagainya jatuh. Walau sangat kuat, pasukan Islam masih memberikan toleransi kepada suku Goth dan Navaro di daerah sebelah Barat yang terletak di pergunungan.

Islam telah menerangi Sepanyol. Ini kerana sikap para penguasa Islam begitu baik dan rendah hati, maka banyak orang-orang Sepanyol yang kemudian dengan tulus dan ikhlas memeluk Islam. Muslim Sepanyol bukan hanya beragama Islam, namun mereka sungguh-sungguh mengamalkan kehidupan secara Islami. Mereka tidak hanya membaca Al-Quran, tetapi juga bertingkah laku berdasarkan Al-Quran. Mereka selalu berkata untuk tidak minum khamar, bergaul bebas, dan segala macam hal yang dilarang oleh Islam. Keadaan seperti itu berlangsung hampir enam abad lamanya.

Selama itu pula kaum kafir yang masih ada di sekeliling Sepanyol tanpa kenal lelah terus berupaya membersihkan Islam dari Sepanyol, namun mereka selalu gagal. Mereka telah mencuba beberapa kali tapi selalu tidak berhasil. Dikirimlah sejumlah perisik untuk mempelajari kelemahan umat Islam di Sepanyol. Akhirnya perisik itu menemukan cara untuk menaklukkan Islam di Sepanyol, yakni yang pertama adalah harus melemahkan iman mereka dahulu dengan jalan serangan pemikiran dan budaya.

Maka mulailah secara diam-diam mereka mengirim alkohol dan rokok secara percuma ke dalam wilayah Sepanyol. Muzik diperdengarkan untuk membujuk kaum mudanya agar lebih suka bernyanyi dan menari berbanding membaca Al-Quran. Mereka juga mengirim sejumlah ulama palsu yang kerjanya adalah untuk menyemarakkan perpecahan di dalam tubuh umat Islam Sepanyol. Lama-kelamaan upaya ini membuahkan hasil.

Akhirnya Sepanyol jatuh dan berjaya dikuasai pasukan Salib. Penyerangan oleh pasukan Salib benar-benar dilakukan dengan kejam tanpa mengenal peri kemanusiaan. Tidak hanya pasukan Islam yang dibantai, tetapi juga rakyat biasa, wanita, anak-anak kecil, orang-orang tua, semuanya dibantai dengan sadis dan kejam.

Satu persatu daerah di Sepanyol ditakluki. Granada adalah daerah terakhir yang ditaklukkan. Penduduk Islam di Sepanyol (juga disebut orang Moor) terpaksa berlindung di dalam rumah untuk menyelamatkan diri. Tentera-tentera Kristian terus mengejar mereka.

Ketika jalan-jalan mulai sepi, yang tinggal adalah ribuan mayat yang bergelimpangan dan bermandikan aliran darah. Tentera Salib mengetahui bahawa banyak Muslim Granada yang masih bersembunyi di rumah-rumah. Dengan lantang tentera Salib itu meneriakkan pengumuman, bahawa para Muslim Granada boleh keluar dari rumah dengan aman dan dibenarkan berlayar keluar dari Sepanyol dengan membawa barang-barang keperluan mereka. “Kapal-kapal yang akan membawa kalian keluar dari Sepanyol sudah kami persiapkan di pelabuhan. Kami menjamin keselamatan kalian jika ingin keluar dari Sepanyol, setelah ini maka kami tidak lagi memberikan jaminan!” demikian bujuk tentera Salib.

Orang-orang Islam masih curiga dengan tawaran ini. Beberapa dari orang Islam dibenarkan melihat sendiri kapal-kapal penumpang yang sudah dipersiapkan di pelabuhan. Setelah benar-benar melihat ada kapal yang sudah dipersiapkan, maka mereka segera bersiap untuk meninggalkan Granada bersama-sama menuju ke kapal-kapal tersebut. Mereka pun bersiap untuk berlayar.

Keesokan harinya, ribuan penduduk Muslim Granada yang keluar dari rumah-rumahnya dengan membawa seluruh barang-barang keperluannya beriringan jalan menuju pelabuhan. Beberapa orang Islam yang tidak mempercayai tentera Salib bertahan dan terus bersembunyi di rumah-rumahnya. Setelah ribuan umat Islam Sepanyol berkumpul di pelabuhan, dengan cepat tentera Salib menggeledah rumah-rumah yang telah ditinggalkan penghuninya. Lidah api terlihat menjilat-jilat angkasa ketika para tentera Salib itu membakar rumah-rumah tersebut bersama orang-orang Islam yang masih bertahan di dalamnya.

Manakala ribuan umat Islam yang berada di pelabuhan berasa terkejut ketika tentera Salib juga membakar kapal-kapal yang dikatakan akan mengangkut mereka keluar dari Sepanyol. Kapal-kapal itu dengan cepat tenggelam. Ribuan umat Islam tidak boleh berbuat apa-apa kerana sama sekali tidak bersenjata. Mereka juga kebanyakan terdiri dari para perempuan dan anak-anak yang masih kecil. Lalu tentera Salib segera mengepung mereka dengan pedang yang terhunus.

Dengan satu teriakan dari pemimpinnya, ribuan tentera Salib itu segera membunuh umat Islam Sepanyol tanpa perasaan belas kasihan. Jerit tangis dan takbir membahana. Dengan buas tentera Salib terus membunuh orang awam yang sama sekali tidak berdaya.

Seluruh Muslim Sepanyol di pelabuhan itu habis dibunuh dengan kejam. Darah menggenang di mana-mana. Laut yang biru telah berubah menjadi merah kehitam-hitaman. Tragedi ini bertepatan dengan tanggal 1 April. Inilah yang kemudian diperingati oleh dunia Kristian pada setiap tanggal 1 April sebagai “The Aprils Fool Day”.

Bagi umat Islam April Fool tentu merupakan tragedi yang sangat menyedihkan. Hari dimana ribuan saudara seimannya disembelih dan dibantai oleh tentera Salib di Granada, Sepanyol. Sebab itu, adalah sangat tidak layak jika ada orang Islam yang ikut-ikutan merayakan tradisi ini. Sebab dengan merayakan April Fool, sesungguhnya orang-orang Islam itu ikut bergembira dan tertawa atas tragedi tersebut. Siapa pun orang Islam yang turut merayakan April Fool, maka ia sesungguhnya tengah merayakan ulang tahun pembunuhan beramai-ramai terhadap ribuan saudara-saudaranya di Granada, Sepanyol, beberapa abad silam.

April Fool Merupakan Perayaan Pembantaian Umat Islam, Tidak Layak Dirayakan

Umat Islam sangat tidak layk merayakan “The April Fool Day” kerana kebiasaan itu didasarkan untuk memperingati peristiwa pembantaian umat Islam di Sepanyol pada 1 April 1487 Masihi.

Ir.H.Asmara Dharma, seorang cendekiawan muslim dari Indonesia menuturkan di dalam tulisannya; “Umat Islam banyak yang “latah” dan merayakan April Fool tanpa mengetahui dasar dan asal muasal peristiwa tersebut”

Ia menjelaskan, perayaan April Fool itu didasarkan atas peristiwa penyerangan besar-besaran oleh tentera Salib terhadap negara Sepanyol yang ketika itu di bawah kekuasaan kekhalifahan Islam pada Mac 1487 Masihi.

Kota-kota Islam di Sepanyol seperti Zaragoza dan Leon di wilayah Utara, Vigo dan Forto di wilayah Timur, Valencia di wilayah Barat, Lisbon dan Cordoba di Selatan serta Madrid di pusat kota dan Granada sebagai kota pelabuhan berjaya dikuasai tentera Salib.
Umat Islam yang tersisa dari peperangan itu dijanjikan kebebasan jika meninggalkan Sepanyol dengan kapal yang disiapkan di pelabuhan Granada. Tentera Salib itu menjanjikan keselamatan dan membolehkan umat Islam menaiki kapal jika mereka meninggalkan Sepanyol dan tidak membawa sebarang persenjataan mereka.

Namun, ketika ribuan umat Islam sudah berkumpul di pelabuhan, kapal yang tadinya berlabuh di pelabuhan segera dibakar dan kaum muslim dibantai dengan kejam sehingga air laut menjadi merah kerana darah.

Peristiwa pembantaian dan pengingkaran janji tersebut terjadi pada 1 April 1487 Masehi dan dikenang sebagai “The April Fool Day.”

Selanjutnya, Dharma menjelaskan, peristiwa “The April Fool Day” itu dipopulerkan dengan “ritual” yang mempersendakan, menipu dan memperbodohkan orang lain tetapi bernuansa gembira.

“Ritual tersebut disyaratkan agar orang-orang yang dipersendakan tidak boleh berasa marah atau membalas” katanya.